Laman

Minggu, 16 Agustus 2015

Cerita Antara Saya, Masuk Angin dan Tolak Angin


Sejak kecil badan saya gampang sekali 'masuk angin', entah kenapa kalau udah masuk si angin kerasan banget tinggal di badan saya, kayak malas keluar gitu. Alhasil segala ritual sebagai usaha penangkalan sampai pengusiran angin agar tidak suka lagi bersarang di badan saya, dari penggunaan metode kerok, metode oles, sampai metode-metode lainnya pun sudah sering dilakukan oleh nenek dan saya sendiri. Yah, biar dikata hanya angin kalau udah masuk di badan, emangnya mana tahan rasanya. Hiks!

Menurut teori kesehatan sih masuk angin merupakan tanda adanya penurunan daya tahan tubuh pada seseorang, biasanya disertai dengan gejala antara lain berupa mual, perut kembung, sakit kepala, tenggorokan kering, badan meriang dan demam. Sedang penyebab masuk angin itu sendiri bisa terjadi akibat kurang tidur, kelelahan atau bisa juga diakibatkan oleh stress. Lha kalau saya sudah berusaha menghindari semua sebab dan menjaga diri dari angin tapi masih juga kebobolan trus, saya mesti gimana coba?

Bukan hanya di masa kecil, ternyata masuk angin masih terus menghantui kehidupan saya sampai saat ini, bahkan ketika saya sedang hiking di puncak gunung bareng teman-teman pun ketika saya sedang backpacker sendirian ke tempat asing. Untungnya sih saya sekarang sudah pinter. *uhuk! Saya sudah bisa melakukan usaha penolakan terhadap angin yang selalu ingin bersarang di badan saya dengan modal resep wasiat nenek saya; yakni untuk sedia dan meminum ramuan herbal seperti yang pernah direbusnya untuk saya.

Namanya juga saya sudah berani mengaku sebagai orang pinter, berarti saya nggak mungkin dong mau repot-repot haiking atau bacpacker dengan bawa panci dan kompor plus sekantong herbal untuk direbus jika saya atau teman-teman saya mendadak masuk angin gitu. Membayangkannya saja sudah rempong bingit coy. Saya sudah menemukan Tolak Angin yang terbuat dari bahan-bahan ramuan herbal (antara lain : madu, jahe, daun mint, cengkeh dan buah adas). Yang tentu saja resepnya  sama dengan resep wasiat dari nenek saya. *tepuk jidat* Tahu gini dari dulu ngapain juga nenek dan saya masih sempat pakai ritual dengan berbagai metode ya? Padahal menurut info yang saya dapatkan, Tolak Angin ini ternyata sudah diresepkan sejak tahun 1930 dan mulai diproduksi dalam skala pabrik modern pada tahun 1951. *Glek! Alamak, berarti Tolak Angin ini sudah 100 tahun diminum turun temurun!

Makanya meski saat ini saya masih tinggal di perantauan, kemana saya pergi pasti masih ada persediaan Tolak Angin di tas ransel saya. Pernah nih saya dan teman-teman hiking di Qing Tian George -salah satu rute pendakian yang cukup berat di Hongkong- dan  mendadak masuk angin berjamaah karena cuaca yang awalnya panas sekali mendadak diselimuti kabut basah. Kami terjebak dalam kabut. Saat itu saya sempat panik ketika persediaan Tolak Angin rasa jahe yang saya bawa tidak mencukupi untuk dibagi rata, rasanya nggak adil gitu nyisain beberapa teman agar tetap tersiksa oleh angin. Tapi untungnya ternyata ada salah satu teman yang juga membawa Tolak Angin cair meski dengan pilihan rasa yang berbeda; rasa madu. Alhamdulillah, berkat obat herbal tersebut saya dan teman-teman akhirnya bisa tetap bugar sampai di titik akhir pendakian meski sedikit kemalaman dan mesti merangkak di lereng curam.

Nggak nyangka juga, biar pun tinggal di luar negeri, saya dan teman-teman ternyata masih bisa bangga dan tidak lupa pada produk negeri sendiri semacam Tolak Angin Sidomuncul ini.